Istilah “Emak-emak versus Ibu Bangsa” : Apa makna sebenarnya didalam kebahasaan?

Advertisement

Istilah “Emak-emak versus Ibu Bangsa” : Apa makna sebenarnya didalam kebahasaan?

Portal
Senin, 05 November 2018


Oleh : Irfan Dwi Efendi
Bahasa merupakan salah satu bagian dari budaya yang akan selalu berevolusi, Seperti Bahasa Indonesia, Bahasa Indonesia kini sudah banyak dimodifikasi sedemikan rupa oleh para anak muda jaman sekarang. Sehingga tak heran jika ditemukan variasi-variasi bahasa saat berkomunikasi dengan para milenial, terkadang juga muncul istilah-istilah kata slang kekinian yang unik.dan terdengar asing ditelinga kita. Hal ini terjadi seiring berkembangnya media sosial, sebab kebanyakan bahasa kekinian itu digunakan untuk eksis di media sosial.

Seperti baru-baru ini, media sosial khususnya Twitter tengah diramaikan dengan istilah 'emak-emak' dan 'ibu bangsa.' Kedua istilah ini sebenarnya memiliki makna yang sama yakni merujuk pada seorang perempuan, istilah ini muncul dan sering digunakan Sandiaga Uno dan Presiden Joko Widodo.

Istilah 'emak-emak' sendiri sering digunakan Sandi dalam berbagai kesempatan. Sementara istilah 'ibu bangsa' semula berasal dari ucapan Ketua Kongres Wanita Indonesia, Giwo Rubianto pada pidatonya di acara kongres wanita sedunia pada Jumat (14/9). Kemudian istilah 'ibu bangsa' digunakan Jokowi pada cuitan di Twitternya.

Sekilas jika dilihat dari segi bahasa, baik istilah emak-emak maupun Ibu Bangsa, keduanya tidak ditemukan masalah, lantaran sama-sama menggambarkan sosok perempuan. Namun, jika dinilai  dari pemiilihan kata tidak dapat dipungkiri bahwa Ibu Bangsa dianggap memiliki diksi yang lebih formal jika dibandingkan dengan emak-emak. Lalu sejak kapan istilah emak-emak ini digunakan oleh nasyarakat pada umumnya?mengapa kata emak-emak dan ibu bangsa menjadi perbincangan publik?

Istilah kata emak itu bukan bahasa yang baru muncul, kata emak sudah ada sejak zaman dahulu, kata emak adalah bahasa daerah, emak itu sendiri merupakan panggilan ibu, panggilan kepada orang tua. Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia, kata "emak" atau "mak" merupakan sebutan kepada orang perempuan yang patut disebut ibu atau dianggap sepadan dengan ibu.

Dadang Sunendar, Kepala Badan Bahasa Kemendikbud, juga menyatakan hal yang sama. Menurutnya, emak-emak merupakan bahasa daerah yang digunakan untuk panggilan terhadap ibu.

Sedangkan Ibu bangsa menurut penuturan  jokowi adalah para perempuan yang mendidik anak-anak mereka sebagai penerus masa depan bangsa, yang memperbaiki mentalitas bangsa ini, yang menjaga moral keluarga dan masyarakat, yang menjaga alam untuk anak cucunya, yang menggerakkan ekonomi keluarga dan masyarakat.

Mengacu pada Kamus Besar Bahasa Indonesia Ibu memiliki arti “wanita yang telah melahirkan seseorang”, dan bangsa diartikan “kelompok masyarakat yang bersamaan asal keturunan, adat, bahasa, dan sejarahnya, serta berpemerintahan sendiri” atau “kedudukan (keturunan) mulia (luhur)”. Jadi jika diartikan ibu bangsa adalah wanita yang telah melahirkan seeorang yang memiliki kedudukam yang mulia.

Di sisi lain, aktivis perempuan dan peneliti feminis Ruth Indiah Rahayu memiliki pandangan bahwa baik istilah emak-emak maupun ibu bangsa sama-sama mengandung bias terhadap kelas sosial.

Serupa dengan Ruth, Koordinator Program Organisasi Feminis Solidaritas Perempuan, Dinda Nuurannisaa, juga mengatakan bahwa penggunaan kata perempuan dianggap lebih cocok dibandingkan pemakaian istilah emak-emak atau ibu bangsa. Hal ini dikarenakan kedua sebutan tersebut mempunyai kuasa simbolik yang membatasi peran perempuan.

Penulis merupakan Mahasiswa Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia semester 5 FKIP Universitas Jambi