Sepakat Kerjasama, Yayasan Orik Tanda Tangani MoU Dengan Yayasan Budi Luhur

Advertisement

Sepakat Kerjasama, Yayasan Orik Tanda Tangani MoU Dengan Yayasan Budi Luhur

Sabtu, 17 November 2018


PORTALTEBO.id - Yayasan Orang Rimbo Kito (Orik) gelar pertemuan dengan Yayasan Budi Luhur di Universitas Budi Luhur di Jl. Raya Ciledug, Petukangan Utara, Pesanggrahan, Jakarta Selatan, Sabtu (17/11).

Pada pertemuan ini, Yayasan Orik dan Yayasan Budi Luhur sepakat bekerjsama untuk mengembangkan potensi Suku Anak Dalam (SAD) yang berada di wilayah Provinsi Jambi khusunya Kabupaten Tebo.

Kerja sama ini ditandai dengan penandatanganan nota kesepakatan atau MoU antara Pembina Yayasan Orik, Teguh Suhendro, SH, M. Hum, dengan Yayasan Budi Luhur melalui Universitas Budi Luhur yang diwakili langsung oleh Deputi Bidang Akademik dan Kemahasiswaan, Dr. Ir. Wendi Usino, di Universitas Budi Luhur.

Awal kerjasama, Universitas Budi Luhur akan menurunkan tiga kelompok mahasiswanya untuk melakukan program Kuliah Kerja Nyata (KKN) di tiga lokasi SAD di Jambi. Sebelum KKN, tiga kelompok ini akan melakukan Pra KKN untuk mengetahui secara detail wilayah, budaya dan tradisi SAD.

“Pra KKN ini penting dilakukan. Disini awal kita mengetahui budaya dan cara pendekatan kepada SAD. Ini akan sangat menentukan keberhasilan program kedepannya,”ujar Teguh Suhendro Ketua Pembina Yayasan Orik didamping Ahmad Firdaus Ketua Yayasan Orik.

“Kami dari pihak Yayasan Orik berharap dengan kerja sama ini bisa memajukan pendidikan dan mengangkat potensi saudara kita di pedalaman, terutama SAD yang di Kabupaten Tebo,”harap Ahmad Firdaus.

Sementara, Deputi Rektor Bidang Akademik dan Kemahasiswaan Dr. Ir. Wendi Usino menyampaikan bahwa, kerjasama  ini merupakan salah satu wujud kepedulian Universitas Budi Luhur kepada pendidikan Suku Pedalaman yang ada di Indonesia.

Selain menerjunkan mahasiswanya untuk KKN dibeberapa daerah pedalaman, pihaknya juga telah menyediakan Program Beasiswa Nusantara sejak tahun 2004 lalu.

“Saat ini sudah terdaftar 43 mahasiswa Beasiswa Nusantara yang aktif kuliah di Universitas Budi Luhur. Mahasiswa ini berasal dari Pulau Nias, Padang Sumatera Barat, Murungraya Kalimantan Barat, Pangkalan Bun Kalimantan Tengah, Sampit Kalimantan Tengah, Tana Toraja Sulawesi Selatan, Palu Sulawesi Tengah,”beber dia.

Diungkapkan Wendi bahwa, tahun 2018 ini pihaknya juga telah menyediakan beasiswa bagi anak-anak suku pedalaman, termasuk anak-anak SAD. “Kita juga menyediakan beasiswa untuk tingkat SMK, SMP, SD maupun TK,”kata dia.

Diketahui, penandatanganan nota kesepakatan atau MoU ini disaksikan langsung oleh pihak Universitas Budi Luhur yakni Ketua Pusat Studi Kebudiluhuran Dr. Yusran, Direktur Riset dan Pengabdian Masyarakat Dr. Krisna Adyarta, Kasubdit Pengabdian Masyarakat dan KKN, Putri Suryandari, M.Ars, dan Kasubdit Kerjasama dan Humas Liza Dwi Ratna Dewi, M.Si.

Sementara, dari pihak Yayasan Orik disaksikan langsung oleh Ahmad Firdaus Ketua Yayasan Orik, Direktur Program Willy Marlupi dan Sekretariat Program Budi Utomo. (p01)